Pengertian Sel Darah Putih



Sel darah putih, leukosit adalah sel yang menyusun komponen darah. Sel darah putih ini bekerja membantu tubuh melawan berbagai penyakit infeksi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih tidak berwarna, memiliki nukleus, dapat bergerak secara amoeboid, dan dapat menembus dinding kapiler/diapedesis. Dalam keadaan normal, ada 4x109 hingga 11x109 sel darah putih per liter darah orang dewasa yang sehat - sekitar 7000-25.000 sel per tetes. Ada 6.000 sampai 10.000 (rata-rata 8.000) sel darah putih dalam setiap milimeter kubik darah. Dalam kasus leukemia, jumlahnya bisa meningkat menjadi 50.000 sel per tetes.

Di dalam tubuh, leukosit tidak terhubung dengan kuat ke organ atau jaringan apa pun, mereka bekerja secara independen sebagai organisme bersel tunggal. Leukosit mampu bergerak bebas dan berinteraksi serta menangkap debris sel, partikel asing atau mikroorganisme invasif. Selain itu, leukosit tidak dapat membelah atau berkembang biak sendiri, tetapi merupakan produk sel punca hematopoietik pluripoten yang ada di sumsum tulang.

Leukosit yang diturunkan meliputi: sel NK, sel inang, eosinofil, basofil dan fagosit termasuk makrofag, neutrofil dan sel dendritik.

Ada beberapa jenis sel darah putih yang disebut granulosit atau sel polimorfonuklear:
- Basofil.
- Eosinofil.
- Neutrofil.

Dan dua jenis lain tanpa butiran di sitoplasma yang disebut agranulosit:
- Limfosit.
- Monosit.

Fungsi sel darah putih

Granulosit dan monosit berperan penting dalam melindungi organisme dari mikroorganisme. dengan kemampuannya memfagosit (pemakan fago) mereka memakan bakteri hidup yang masuk ke sistem peredaran darah. Melalui mikroskop terkadang ditemukan 10-20 mikroorganisme yang tertelan oleh granulosit. ketika mereka melakukan fungsi ini mereka disebut fagosit. dengan kekuatan gerakan amoeboidnya, ia dapat bergerak bebas masuk dan keluar dari pembuluh darah dan melakukan perjalanan ke seluruh bagian tubuh. dengan cara ini Anda dapat:

Itu mengelilingi area yang terkena infeksi atau cedera, menangkap organisme hidup dan menghancurkannya, dengan cara yang sama menghilangkan bahan lain seperti kotoran, puing-puing dan lain-lain, dan karena granulosit memiliki enzim yang dapat memecah protein, yang memungkinkan kerusakan pada jaringan hidup, penghancuran dan pembuangan. dengan cara ini, jaringan yang sakit atau terluka dapat diangkat dan penyembuhan dapat dilakukan

Sebagai hasil dari aksi fagositosis sel darah putih, peradangan dapat dihentikan sepenuhnya. Jika aktivitas tersebut tidak berjalan dengan sempurna, maka bisa terbentuk nanah. Kotoran mengandung "mayat" teman dan musuh - fagosit yang terbunuh dalam penampilan mereka disebut sel nanah. ada juga banyak kuman mati di kotoran dan bersama dengan sejumlah besar jaringan cairan. dan sel purulen akan dihilangkan oleh granulosit sehat yang bertindak sebagai fagosit.

Neutrofil berhubungan dengan pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri dan proses inflamasi minor lainnya, dan biasanya yang pertama merespon infeksi bakteri; Aktivitas dan kematian neutrofil dalam jumlah banyak menyebabkan adanya nanah.

Eosinofil terutama terkait dengan infeksi parasit, sehingga peningkatan eosinofil menunjukkan jumlah parasit.

Basofil terutama bertanggung jawab untuk menyebabkan reaksi alergi dan antigenik dengan mengeluarkan histamin kimia yang menyebabkan peradangan.

Limfosit lebih umum dalam sistem limfatik. Darah memiliki tiga jenis limfosit:
Sel B: Sel B membuat antibodi yang mengikat patogen dan kemudian menghancurkannya. (Sel B tidak hanya membuat antibodi yang dapat mengikat patogen, tetapi setelah serangan, beberapa sel B mempertahankan kemampuannya untuk menghasilkan antibodi sebagai sistem layanan 'memori'.)
Sel T: CD4 + (pembantu) Sel T mengkoordinasikan respon imun (yang bertahan pada infeksi HIV) dan penting untuk mempertahankan bakteri intraseluler. CD8+ (sitotoksik) dapat membunuh sel yang terinfeksi virus.
Sel pembunuh alami: Sel pembunuh alami (NK) dapat membunuh sel-sel tubuh yang tidak memberi sinyal bahwa mereka tidak boleh dibunuh karena terinfeksi virus atau telah menjadi karsinogenik.

Monosit berbagi fungsi "pembersihan vakum" (fagositosis) neutrofil, tetapi mereka juga hidup dengan tugas tambahan: mengirimkan fragmen patogen ke sel T sehingga patogen dapat diingat dan dibunuh, atau mereka dapat membuat respons antibodi terhadap melindungi diri mereka sendiri. .

Monosit juga dikenal sebagai makrofag setelah mereka meninggalkan aliran darah dan memasuki jaringan.

Belum ada Komentar untuk "Pengertian Sel Darah Putih"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel