Pengertian Sel Darah Merah



Sel darah merah, eritrosit, adalah jenis sel darah yang paling umum dan berfungsi untuk mengikat oksigen, yang diperlukan untuk oksidasi jaringan tubuh melalui darah pada vertebrata.
Ada sekitar 5 juta sel darah merah per mm3. Bagian dalam eritrosit terdiri dari hemoglobin, suatu biomolekul yang dapat mengikat oksigen. Hemoglobin akan mengambil oksigen dari paru-paru dan insang, dan oksigen akan dilepaskan ketika eritrosit melewati kapiler.

Warna merah sel darah merah berasal dari warna hemoglobin, yang terdiri dari zat besi. Pada manusia, sel darah merah terbentuk di sumsum tulang belakang, di mana mereka membentuk cakram bikonkaf. Tidak ada nukleus dalam sel darah merah. Sel darah merah itu sendiri aktif selama 120 hari sebelum dihancurkan.

Sel darah merah atau disebut juga eritrosit berasal dari bahasa Yunani, atau erythros yang berarti merah dan chitos yang berarti mantel/sel.

Eritrosit vertebrata

Eritrosit terutama terdiri dari hemoglobin, suatu metaloprotein kompleks yang mengandung gugus heme, dimana pada gugus heme atom besi akan terikat sementara dengan molekul oksigen (O2) di paru-paru dan insang, kemudian molekul oksigen tersebut akan dilepaskan ke dalam paru-paru. seluruh tubuh. Oksigen dapat dengan mudah berdifusi melalui membran sel darah merah. Hemoglobin dalam eritrosit juga membawa beberapa produk limbah seperti CO2 dari jaringan ke seluruh tubuh. Hampir semua molekul CO2 diangkut dalam bentuk bikarbonat dalam plasma darah. Mioglobin, senyawa yang terkait dengan hemoglobin, bertindak sebagai pembawa oksigen dalam jaringan otot.

Warna eritrosit berasal dari kelompok heme yang ada dalam hemoglobin. Sedangkan cairan plasma darah sendiri berwarna kuning kecoklatan, eritrosit akan berubah warna tergantung pada keadaan hemoglobin.

Ketika berikatan dengan oksigen, eritrosit akan berwarna merah cerah, dan ketika oksigen dilepaskan, warna eritrosit akan menjadi lebih gelap dan menyebabkan warna kebiruan pada pembuluh darah dan kulit. Manfaat metode oksimetri tekanan dari perubahan warna ini dengan mengukur saturasi oksigen darah arteri menggunakan teknik kolorimetri.

Mengurangi jumlah protein yang membawa oksigen dalam sel-sel tertentu (bukannya larut dalam cairan tubuh) merupakan langkah penting dalam evolusi vertebrata. Proses ini menyebabkan terbentuknya sel darah merah yang memiliki viskositas rendah, kandungan oksigen tinggi dan difusi oksigen yang lebih baik dari sel darah ke jaringan tubuh.

Ukuran eritrosit berbeda-beda pada setiap jenis vertebrata. Lebar eritrosit kira-kira 25% lebih besar dari diameter kapiler, dan disimpulkan bahwa ini meningkatkan pertukaran oksigen antara eritrosit dan jaringan tubuh.

Vertebrata yang diketahui tidak memiliki eritrosit adalah ikan dari famili Channichthiidae. Ikan dari famili Channichtiidae hidup di perairan dingin yang mengandung kadar oksigen tinggi dan oksigen larut bebas dalam darahnya.

Meskipun mereka tidak lagi menggunakan hemoglobin, residu hemoglobin dapat ditemukan dalam genom mereka.

Inti

Pada mamalia, eritrosit dewasa tidak memiliki nukleus di dalamnya (disebut anukleat), kecuali pada vertebrata mamalia tertentu seperti salamander dari genus Batrachoseps. Konsentrasi asam askorbat dalam sitoplasma eritrosit nukleat tidak berbeda dengan konsentrasi vitamin C dalam plasma darah. Hal ini berbeda dengan sel darah yang dilengkapi dengan inti sel atau sel jaringan, sehingga memiliki konsentrasi asam askorbat yang jauh lebih tinggi dalam sitoplasmanya.

Rendahnya kapasitas eritrosit untuk asam askorbat merupakan konsekuensi dari hilangnya transporter SVCT2 ketika eritrosit mulai matang menjadi eritrosit. Namun, eritrosit memiliki penyerapan DHA yang tinggi melalui transporter GLUT1 dan mereduksinya menjadi asam askorbat.

Eritrosit mamalia

Pada awal pembentukannya, eritrosit mamalia memiliki nukleus, tetapi nukleus ini perlahan-lahan akan menghilang karena tekanan saat eritrosit matang untuk memberi ruang bagi hemoglobin. Namun, terkadang depresi terlihat di sisi tengah eritrosit, yang terkadang disalahartikan sebagai nukleus. Karena tidak adanya nukleus, darah juga disebut eritroplastid, meskipun nama eritrosit jauh lebih umum.

Eritrosit mamalia juga kehilangan organel seluler lain seperti mitokondria. Dengan demikian, eritrosit tidak pernah menggunakan oksigen yang mereka berikan, tetapi cenderung menghasilkan pembawa energi ATP melalui proses fermentasi yang dilakukan oleh glikolisis glukosa diikuti dengan produksi asam laktat. Selain itu, eritrosit tidak memiliki reseptor insulin dan pengambilan glukosa ke dalam eritrosit tidak dikendalikan oleh insulin. Karena tidak adanya inti dan organel lain, eritrosit dewasa tidak mengandung DNA dan tidak dapat mensintesis RNA, membuatnya tidak mampu membelah atau memperbaiki.

Eritrosit mamalia adalah cakram bikonkaf pipih yang dikompresi di tengah, dengan bentuk "barbel" jika dilihat secara melintang. Bentuk ini (setelah inti dan organel dihilangkan) akan mengoptimalkan sel dalam proses pertukaran oksigen dengan jaringan tubuh di sekitarnya. Bentuk selnya sangat fleksibel sehingga muat menjadi kapiler-kapiler kecil. Eritrosit biasanya berbentuk lingkaran, kecuali eritrosit dari famili Camelidae (unta) yang berbentuk lonjong.

Pada jaringan darah besar, eritrosit kadang muncul berkelompok, tersusun berdampingan. Formasi ini dikenal sebagai formasi roleauk dan lebih sering terjadi saat kadar protein serum meningkat, seperti saat terjadi inflamasi.

Limpa bertindak sebagai reservoir untuk eritrosit, tetapi terbatas dalam tubuh manusia. Pada beberapa mamalia, seperti anjing dan kuda, limpa mengurangi sejumlah besar eritrosit, yang disimpan di bawah tekanan, dan proses ini menghasilkan kapasitas tinggi untuk mengangkut oksigen.

Belum ada Komentar untuk "Pengertian Sel Darah Merah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel