Debit dan Kredit, Apa Bedanya, Sih? Simak Ini, Yuk!



Perlu diketahui bahwa dalam transaksi pembayaran digital, terdapat 3 jenis kartu plastik yang dapat diubah menjadi uang tunai, seperti kartu kredit, kartu debit, dan kartu ATM. Biasanya, delapan orang memiliki tiga kartu, dua atau tiga sekaligus. Kebanyakan orang bertanya tentang perbedaan antara kartu debit dan transaksi kartu kredit.

Sebagai informasi, kartu debit adalah jenis kartu pembayaran elektronik yang diterbitkan oleh bank. Kartu ini berfungsi sebagai alternatif pembayaran tunai. Jumlah uang yang dapat dibelanjakan sebanding dengan keadaan tabungan. Selain itu, kartu debit juga dapat digunakan untuk menarik uang langsung dari ATM. Selain itu, kartu kredit adalah metode pembayaran yang bertindak sebagai alternatif uang tunai, yang dapat digunakan konsumen untuk membeli banyak produk dan layanan di negara-negara yang menerima pembayaran kartu kredit. (berdagang).

Hal ini sesuai dengan spesifikasi kartu kredit sebagaimana diatur dalam Peraturan No. 7/52/PBI/2005 Pasal 1 Nomor 4 yang selanjutnya mengacu pada Peraturan Bank Indonesia Nomor 10/8/PBI/2008 Kartu Milik Departemen. Metode pembayaran yang dimodifikasi.

“Kartu kredit adalah cara pembayaran dengan menggunakan kartu yang dapat digunakan untuk membayar kewajiban yang timbul dari kegiatan ekonomi, termasuk transaksi pengiriman uang atau pengembalian uang, dimana pemegang kartu memenuhi kewajiban pembayarannya.” Pemegang kartu atau penerbitnya dan pemegang kartu berkewajiban untuk membayar kewajiban-kewajiban tersebut pada waktu yang telah disepakati, baik sekali (pada kartu tagihan) atau secara angsuran.

Saat ini terjadi peningkatan pengguna kartu debit dan kredit. Kedua kartu ini terlihat hampir identik, tetapi sebenarnya ada perbedaan penting. Sebagai konsumen, Anda harus memahami perbedaan antara keduanya, sehingga Anda tidak perlu khawatir untuk menggunakannya.

Tak heran, ketika kedua karakter ini berada di dalam lemari besi, secara fisik sulit untuk membedakannya. Sebaliknya, mereka ingin menggunakan kartu debit daripada kartu kredit. Jadi apa perbedaan antara dua kartu? Di bawah ini kami akan menjelaskan ceritanya secara detail.

1. Perbedaan fisik kartu debit dengan kartu kredit

Perbedaan kesatu adalah tampilan fisik kartu. Ada beberapa fitur visual umum yang akan segera diperhatikan oleh beberapa pengguna kartu.

Kartu kredit
Meski tidak banyak perbedaan, dari fitur-fitur berikut, setidaknya Anda bisa menemukan perbedaan fisik antara kartu debit dan kartu kredit. Berikut adalah fitur dari kartu debit:

Tampilan depan kartu
Nama perusahaan atau bank yang mengeluarkan kartu (issuer)
Ada chipset (EMV/NSICCS) yang bisa menggunakan DIP. Chip ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai alternatif strip magnetik, saat melakukan transaksi Pos/EDC/ATM, dalam transaksi pembayaran terminal Gift Card/Investor.
Menjadi hologram, itu juga dapat digunakan sebagai indikasi keaslian kartu. Misalnya, Kartu Visa berisi hologram burung merpati, dan kartu utama berisi hologram bola dunia.
PAN atau Nomor Rekening Pembayaran terdiri dari 16 digit (atau bisa dari 13 hingga 19 digit). Perhatikan bahwa angka pertama menunjukkan merek atau perusahaan utama (Visa: 4xxxxxx, Mastercard: 5xxxxxx, American Express 3xxxxxx, dll.). Selain tampilan jaringan, nomor kartu juga jenis bank atau entitas penerbit kartu, negara asal (BIN/IIN), atau jenis atau level kartu.
Selain hologram, ada juga logo jaringan (Visa / MasterCard / American Express, dll).
Ada tanggal kadaluarsa
Tag chip untuk pembayaran tanpa kontak (jika tidak ada dukungan / kontak dengan VisaPV atau MasterCard tanpa PayPass / kontak yang disediakan).
Periksa kartu lagi
Ada strip magnetik (pada kartu chip dan non-chip).
Ada panel tanda tangan dari pemegang kartu
Terdapat kode keamanan kartu khusus (CSC3) untuk kartu yang tidak bersertifikat (CNP/INTERNET/MOTO), jika durasi visa adalah CVV.
Kartu kredit

Seperti disebutkan sebelumnya, perbedaan antara kartu debit dan kartu kredit tidak terlalu besar. Secara umum, kartu debit dan kartu kredit memiliki komponen yang sama, meski tidak semuanya. Berikut ciri-ciri fisik kartu kredit:

Ada desain dan warna kain yang lebih baik (tampilan depan). Khusus untuk kartu level atas seperti Gold atau Platinum Tapi kartu debit sepertinya biasa saja, meskipun levelnya lebih tinggi (walaupun tidak semua).
Ada ukiran nama pemegang kartu dengan tanggal kedaluwarsa. Namun, kartu debit hanya dicetak (meskipun tidak semua).

Kartu kredit biasanya memiliki nama pemegang kartu di bagian depan. Dengan kartu debit instan, tidak selalu mungkin untuk mencetaknya. Jika Anda mau, pelanggan mungkin perlu mengajukan permintaan ke bank.

Ada slide di kartu kredit. Khusus di Indonesia, namun saat ini mereka sudah memiliki teknologi chip (EMV) sebagai alternatif kartu debit. Namun sejalan dengan target BI, Bank Umum Indonesia juga mulai secara bertahap beralih dari Magnetic Strips on Chips (NSICCS) ke kartu debit.
Harus memiliki logo atau kunci dengan jenis atau level kartu seperti Visa / MasterCard. Seperti di bank BCA, di mana perbedaan utamanya adalah antara kartu kredit dan kartu debit. Kartu debit BCA hanya menggunakan jaringan debit lokal, seperti kartu debit BCA atau kartu debit internasional seperti Maestro. Itu juga tidak menggunakan logo pemrosesan jaringan seperti kartu kredit seperti kartu debit bank lain atau kartu kredit seperti Visa / MasterCard.

2. Berbagai batasan penggunaan
Karena perbedaan penggunaan, kartu kredit memiliki batas penggunaan yang berlaku, tetapi tidak berlaku untuk kartu debit. Limit adalah jumlah maksimum transaksi yang diperbolehkan.

Untuk kartu kredit, berlaku batas pembayaran bulanan. Nominasi juga bervariasi tergantung pada jenis kartu dan kebijakan perbankan yang dikeluarkan oleh kartu kredit. Seri organik dalam rp. 3.000.000 hingga Rp6 juta.

Selain itu, tidak ada batasan yang dikeluarkam untuk penggunaan kartu debit. Selama saldo tabungan masih ada, nasabah dapat terus melakukan transaksi pembayaran. Saldo tabungan juga dapat didebet dengan cara setor tunai atau transfer. Ini seperti memiliki uang tunai Anda sendiri di kartu debit. Oleh karena itu, pengelolaan uang dalam transaksi terbatas, yaitu tergantung pada penamaan kartu.

3. Perbedaan antara kartu debit dan kartu kredit tergantung pada biaya transaksi
Perbedaan lain antara kartu kredit dan kartu debit adalah biaya transaksi yang harus dibayar pelanggan. Jika anda menggunakan kartu debit, biaya transaksi menjadi lebih murah. Misalnya, jika Anda mentransfer uang ke bank lain melalui ATM, biaya yang Anda bayarkan untuk setiap transaksi adalah Rp 6.500. Ada juga banyak biaya yang harus dibayar, seperti biaya pengelolaan neraca bulanan rata-rata, biaya penarikan ATM hilang, hilang atau hilang biaya penggantian kartu dan biaya penutupan rekening.

Tidak seperti kartu kredit, pelanggan harus membayar berbagai biaya termasuk biaya administrasi tahunan, biaya steam tax, biaya keterlambatan, biaya bunga, cerukan, biaya penarikan tunai, mata uang asing dan biaya fotokopi. Ruang Diskusi Publik, Pencetakan Faktur Bulanan, Biaya Penggantian Kartu yang Hilang atau Rusak, Biaya Pembatalan Angsuran, Biaya Verifikasi atau Verifikasi Pengembalian Dana, Biaya Faktur Pembayaran Otomatis, Biaya Transfer Poin Reward, Pinjaman Kartu Notifikasi dan biaya administrasi lainnya, seperti kredit.

Bunga juga harus dibayar untuk transaksi yang dibayar dengan mencicil. Besaran bunga juga bervariasi sesuai kebijakan masing-masing bank. Selain itu, biaya penarikan uang dari kartu kredit melalui ATM jauh lebih tinggi. Tingkat bunga tarik tunai dengan kartu kredit antara 2-2,25%.

Namun, batas penarikan kartu kredit adalah sekitar 70% dari batas penarikan tunai yang disetujui. Tujuan pembatasan penarikan tunai ini adalah untuk mengurangi skala pengembalian nasabah.

Hal ini juga dapat mempengaruhi penggunaan pada kartu kredit yang secara langsung akan juga mempengaruhi skor kredit. Alasannya adalah bahwa saldo utang yang tinggi dan seringnya penundaan pembayaran akan menghasilkan "laporan kartu merah" dari sejarah kredit.

Akibat kartu pelapor merah ini, nasabah biasanya di-blacklist oleh LSM SLIK. Akibatnya, jika kredit diminta lagi, nama pengguna akan ditolak di mana-mana.

4. Perbedaan transaksi kartu debit dan kartu kredit

Sumber gambar: LDProad melalui Shutterstock
Tentunya proses transaksi kartu kredit berbeda dengan transaksi menggunakan kartu debit. Saat membayar sesuatu menggunakan kartu kredit, pelanggan harus menandatangani dan memastikan. Di satu sisi, untuk penggunaan fisik, kartu kredit harus digunakan oleh pemegang kartu, bukan oleh orang atau pihak lain.

Sementara itu, kartu debit dapat dipindahtangankan. Anda dapat meminta orang lain untuk menarik uang dari ATM atau transaksi kecuali mereka sudah mengetahui PIN kartu debit Anda. Tergantung prosesnya, transaksi kartu debit lebih mudah dan praktis.

5. Perbedaan berdasarkan solusi pembayaran
Banyak orang beranggapan bahwa mereka menggunakan kartu kredit karena memberikan solusi pembayaran yang efektif. Pasalnya, pengguna dapat melakukan transaksi meski tidak memiliki uang untuk ditabung. Uang yang digunakan juga merupakan pinjaman yang dapat dilunasi sekaligus atau dicicil. Bagi sebagian orang, opsi ini sangat berguna, terutama saat situasi mendesak.

Ini bervariasi ketika menggunakan kartu debit serta saldo di rekening tabungan. Kesepakatan baru dianggap berhasil jika kurang dari neraca. Dalam hal ini sangat penting untuk memperhatikan perbedaan antara kartu kredit dan kartu debit. Banyak orang menghadapi akumulasi hutang karena salah perhitungan pengeluaran dari kartu kredit mereka.

6. Perbedaan antara promosi kartu debit dan kartu kredit
Dalam hal peningkatan, ada perbedaan yang signifikan antara kedua peta ini. Bank penerbit kartu kredit menawarkan buku promosi yang sangat menarik dengan memvariasikan promosi yang tersedia dengan harga yang berbeda. Selain itu, ada banyak promosi terkait pembelian.

Kartu debit juga memiliki promosi, tetapi tidak sebanyak penawaran kartu kredit. Inilah salah satu alasan mengapa sebagian orang memilih menggunakan kartu kredit saat melakukan transaksi. Orang-orang di pemerintahannya mendapat banyak manfaat dari promosi tersebut.

7. Perbedaan berdasarkan tanggung jawab dan penggunaan dengan pelanggan
Perbedaan terakhir adalah tanggung jawab nasabah, sama seperti jika menginginkan kartu debit, nasabah harus mendaftar sebagai nasabah di bank yang mengeluarkan kartu tersebut. Nasabah kemudian akan menerima nomor rekening tabungan yang harus diisi untuk menggunakan kartu debit. Dibandingkan dengan kartu kredit yang cukup sulit, pengajuan pembukaan kartu debit jauh lebih mudah. Satu-satunya alasan adalah pergi ke bank atau mendaftar secara online, isi formulir dan lampirkan ID Anda.

Anda tidak perlu menjadi nasabah bank untuk mendapatkan kartu kredit. Namun, pengajuan kartu kredit lebih mudah jika nasabah sudah memiliki tabungan atau nasabah bank. Sebagai informasi, bank seringkali dapat mengeluarkan kartu debit yang berbeda dengan persyaratan yang berbeda.

Sekarang Anda tidak perlu khawatir lagi dengan perbedaan antara kartu debit dan kartu kredit. Penyalahgunaan tidak perlu. Dari sekian banyak manfaat yang dievaluasi, Anda perlu tahu mana yang terbaik untuk kebutuhan Anda saat ini, bukan?

Selain banyak manfaatnya, kartu debit dan kartu kredit juga memiliki kekurangan. Pengurangan ini harus diidentifikasi dan digunakan untuk mencegah atau meminimalkan kerugian di masa depan.

Kekurangan kartu kredit antara lain bunga pada setiap transaksi, sehingga semakin tinggi transaksi maka semakin tinggi pula tingkat bunganya. Ada juga batas waktu untuk membayar tagihan kartu kredit Anda, karena jika Anda terlambat, bunga yang Anda bayarkan akan hilang. Terakhir, ketika Anda membutuhkan uang tunai dan ingin menarik uang di ATM dengan kartu kredit, suku bunganya lebih tinggi dari suku bunga kartu kredit nasabah.

Jika Anda ingin menghindari pengeluaran yang tidak perlu, ada baiknya Anda memastikan agar utang kartu kredit Anda tidak menjadi beban bagi keluarga Anda karena bisa jadi Anda tidak akan mampu membayarnya di kemudian hari. Sebagai informasi, setiap bank kartu kredit memiliki persentase pembayaran premi yang harus dibayar oleh pemegang kartu atau nasabah penjamin kartu. Setiap penerbit kartu kredit memiliki aturan berbeda untuk besaran uang mukanya. Premi asuransi kartu kredit sekitar 0,3 - 0,9% dari total pembayaran bulanan. Anda dapat mengunjungi blog Quoala atau menemukan aplikasi Quoala untuk mempelajari lebih lanjut tentang asuransi kartu kredit.

Cacat Kartu Debit juga mencakup sejumlah promosi atau diskon untuk penerbit atau merchant kartu debit. Tapi ada kemacetan kartu kredit dan bahkan promosi dan diskon. Selain itu, penyalahgunaan oleh pihak lain dapat terjadi.

Akhirnya, konsumen tidak akan dapat membeli atau mengoperasikan lebih dari saldo di rekening mereka. Jadi, mungkin terasa aneh ketika Anda membutuhkan cukup uang untuk menyelesaikan akun Anda dalam waktu singkat, seperti halnya Anda harus membayar banyak tagihan rumah sakit. Oleh karena itu, penting untuk mempersiapkan dana tambahan terlebih dahulu. Dalam hal ini, Anda dapat menggunakan asuransi kesehatan untuk menutupi biaya rumah sakit yang besar.








Belum ada Komentar untuk "Debit dan Kredit, Apa Bedanya, Sih? Simak Ini, Yuk!"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel