Bagaimana Omicron Cepat Menyebar? Bisakah Omicron Mengatasi Kekebalan dari Vaksin atau Infeksi?

 

Sejak para ilmuwan di Afrika Selatan memperingatkan dunia tentang varian SARS-CoV-2 yang menyebar secara cepat yang sekarang dikenal sebagai virus varian Omicron. Para peneliti di seluruh dunia berlomba untuk memahami ancaman bahwa varian sekarang dikonfirmasi di lebih dari 20 negara menimbulkan ke dunia. Mungkin perlu ilmuwan berminggu-minggu untuk melukis gambaran yang lebih lengkap tentang Omicron, dan untuk mendapatkan pemahaman tentangnya penularan dan keparahan, serta potensinya untuk menghindari vaksin dan menyebabkan infeksi ulang. 

 Seberapa cepat Omicron menyebar? 

 Peningkatan pesat Omicron di Afrika Selatan adalah yang fading mengkhawatirkan para peneliti, karena itu menunjukkan varian tersebut dapat memicu peningkatan eksplosif dalam kasus COVID-19 di tempat lain. Pada 1 Desember, Afrika Selatan mencatat8.561 kasus, naik dari3.402 yang dilaporkan pada 26 November dan beberapa ratus per hari pada pertengahan November, dengan sebagian besar pertumbuhan terjadi di Provinsi Gauteng, pulang ke Johannesburg. Ahli epidemiologi mengukur pertumbuhan epidemi menggunakan R, jumlah rata-rata kasus baru yang muncul oleh masing-masing infeksi. Pada akhir dibulan November, Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) Afrika Selatan di Johannesburg menemukan bahwa R di atas 2 di daerah Gauteng. Tingkat pertumbuhan itu terakhir diamati di awal hari-hari pandemi, Richard Lessels, seorang dokter penyakit menular di Universitas KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan, mengatakan pada konferensi pers pekan lalu. Nilai R Gauteng jauh di bawah 1 pada bulan September ketika Delta adalah varian yang dominan dan kasusnya jatuh menunjukkan bahwa Omicron memiliki potensi untuk menyebar lebih cepat dan menginfeksi lebih banyak orang dari pada Delta, kata Tom Wesseleers, ahli biologi evolusioner di Catholic University of Leuven di Belgia. 

 Berdasarkan peningkatan kasus COVID-19 dan data sekuensing, Weenseleers memperkirakan bahwa Omicron dapat menginfeksi tiga sampai enam kali lebih banyak orang dari Delta, selama periode waktu yang sama. “ Itu akan menjadi keuntungan yang sangat besar bagi contagen tapi tidak untuk keuntungan kami,” imbuhnya. 

Para peneliti akan mengamati bagaimana Omicron menyebar di bagian lain Afrika Selatan dan secara global untuk mendapatkan lebih baik membaca tentang transmisibilitasnya, kata Christian Althaus, seorang ahli epidemiologi komputasi di Universitas dari Bern, Swiss. Pengawasan yang ketat di Afrika Selatan dapat menjadikan para peneliti melebih-lebihkan Pertumbuhan cepat varian Omicron. Tapi jika pola ini terulang di negara lain, itu akan menjadi bukti yang sangat kuat bahwa Omicron memiliki keunggulan transmisi, tambah Althaus. “ Jika tidak ingin itu terjadi, misalnya, pada negara di bagian Eropa, itu berarti semuanya sedikit atau lebih kompleks dan sangat bergantung pada lingkup imunologis. Jadi kita harus menunggu."

 Meskipun dalam urutan genomnya diperlukan untuk mengkonfirmasi kasus Omicron, dari beberapa tes PCR dapat diambil ciri varian yang membedakannya dengan varian Delta. Atas dasar sinyal ini, ada indikasi awal bahwa kasus, meskipun jumlahnya sangat rendah, meningkat di Inggris. “ Itu memang bukan apa kami inginkan, melihat sekarang bahwa Omicron memang bisa juga memiliki keunggulan transmisi di Inggris,” tambah Althaus. 

 

 Apaka Omicron bisa mengatasi kekebalan dari vaksin atau infeksi? 

Peningkatan secara cepat varian omicron di Afrika Selatan mengisyaratkan bahwa ia memiliki beberapa kapasitas untuk menghindari kekebalan. Sekitar seperempat orang Afrika Selatan telah divaksinasi penuh, dan kemungkinan sebagian besar populasi telah divaksinasi. terinfeksi SARS-CoV-2 pada gelombang sebelumnya, kata Weseleers, berdasarkan tingkat kematian yang meningkat sejak awal dari pandemi. 

 Dalam konteks ini, keberhasilan Omicron di Afrika selatan mungkin sebagian besar karena kemampuannya untuk menginfeksi orang yang sembuh dari COVID-19 yang disebabkan oleh Delta dan varian lainnya, serta yang sudah divaksinasi. Pracetak tanggal 2 Desember dari para peneliti di NICD menemukan bahwa infeksi ulang di Afrika Selatan telah meningkat sebagai Omicron telah menyebar. “ Sayangnya, ini adalah lingkungan yang sempurna untuk varian pelarian kekebalan untuk berkembang,” kata Althaus. Seberapa baik varian menyebar di tempat lain mungkin bergantung pada faktor-faktor seperti vaksinasi dan infeksi sebelumnya tingkat, kata Aris Katzourakis, yang meneliti evolusi contagion di Universitas Oxford, Inggris. “ Jika kamu membuangnya ke dalam campuran dalam populasi yang sangat divaksinasi yang telah menyerah pada tindakan pengendalian lain, mungkin saja tepi sana.” 

 Tim lain yang berbasis di Afrika Selatan, dipimpin oleh ahli contagion Alex Sigal di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Durban, sedang melakukan tes serupa terhadap antibodi penetral contagion menggunakan partikel SARS-CoV-2 yang menular. Begitu juga dengan tim yang dipimpin oleh Pei-Yong Shi, ahli contagion di University of Texas Medical Branch di Galveston, yang berkolaborasi dengan pembuat vaksin Pfizer – BioNTech untuk menentukan bagaimana vaksin itu bertahan Omikron. “ Saya sangat prihatin ketika saya melihat konstelasi mutasi virus di shaft,” katanya."Kami harus menunggu hasilnya.”

Studi sebelumnya tentang mutasi lonjakan Omicron khususnya di wilayah yang mengenali reseptor pada sel manusia menunjukkan bahwa varian akan menumpulkan potensi antibodi penetralisir. Misalnya, dalam September 2021 Nature paper , sebuah tim yang dipimpin oleh Paul Bieniasz, seorang ahli virologi di Rockefeller University di New York City, merekayasa versi lonjakan yang sangat meningkat dalam virus ini, tidak mampu menyebabkan COVID-19 yang berbagi banyak mutasi dengan Omicron. 'Spike polimutan' terbukti sepenuhnya tahan terhadap penetralan antibodi dari sebagian besar orang yang mereka uji, yang telah menerima dua dosis vaksin mRNA atau sembuh dari COVID-19. Dengan Omicron, “kami berharap akan ada perkembangan yang signifikan”, kata Bieniasz.

Belum ada Komentar untuk "Bagaimana Omicron Cepat Menyebar? Bisakah Omicron Mengatasi Kekebalan dari Vaksin atau Infeksi?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel