Waspada!!! Obesitas di Era Pandemi Baru

 

Sejak deklarasi pandemi COVID-19 pada 11 Maret 2020, penyebaran penyakit secara global yang cepat telah menyebabkan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Lonjakan awal kasus mengancam akan membanjiri layanan medis dan menyebabkan lebih dari 2,6 miliar orang melakukan penguncian untuk 'meratakan kurva' COVID. Isolasi sosial yang dihasilkan telah menyebabkan perubahan yang tak tertandingi dan terjal dalam perilaku manusia. Sifat penguncian yang dadakan telah memicu kenaikan berat badan yang cepat, atau covibesity. Fenomena di seluruh dunia ini sangat penting dan membutuhkan pengakuan dan tindakan.

Pada tahun 2016, Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan lebih dari dua miliar orang dewasa mengalami kelebihan berat badan dan 650 juta mengalami obesitas. Kenaikan berat badan terkait penguncian akan meningkatkan statistik luar biasa ini lebih jauh. Namun, bahkan kenaikan berat badan yang sedikit dalam waktu singkat dapat memiliki implikasi kesehatan yang mendalam dengan konsekuensi jangka panjang. Perubahan metabolik dapat terjadi dengan implikasi yang bertahan lama, meningkatkan kejadian diabetes dan penyakit kardiovaskular. Hubungan obesitas dengan artritis dan depresi sudah mapan. Pound ekstra yang diperoleh tidak mungkin berkurang dan mereka yang sudah kelebihan berat badan cenderung bertambah dua kali lipat dari individu dengan berat badan normal. Peningkatan massa tubuh yang cepat pada anak-anak terkait dengan obesitas di kemudian hari sementara penambahan berat badan yang cepat pada kehamilan dapat memiliki dampak kesehatan yang bertahan lama baik bagi ibu dan anak.

Dalam penguncian (lockdown), tidak aktif secara paksa telah digabungkan dengan kebiasaan makan yang berubah yang sering dikaitkan dengan stres dan gejolak emosional. Kenyamanan makan meningkat dan lebih besar ketika di antara mereka yang kurang mampu mengekspresikan perasaan mereka, fitur umum dari penguncian. Kombinasi ini telah mengayunkan keseimbangan energi nutrisi ke arah peningkatan berat badan dengan pengeluaran asupan kalori yang melebihi pengeluaran.

Selain itu, kombinasi bekerja dari rumah, pendidikan online, dan penggunaan media sosial semuanya menyebabkan waktu layar melonjak. Industri makanan dengan cepat mengidentifikasi perubahan ini dalam audiens target mereka dan telah mengintensifkan iklan online dan berfokus pada anak-anak. Belanja makanan meningkat 124%, pembelian makanan dibawa pulang naik dan penjualan alkohol melonjak lebih dari 24%.

Pengalaman COVID telah menyoroti banyak faktor yang berkontribusi terhadap keberhasilan atau kegagalan dalam manajemen pandemi. Kepemimpinan yang kuat dan komunikasi yang jelas telah menjadi kontributor utama bagi manajemen yang efektif. Perencanaan awal dan tindakan tegas telah menuai hasil yang lebih baik dengan penurunan morbiditas dan mortalitas. Negara-negara yang menggunakan perawatan primer dan layanan berbasis masyarakat ditambah dengan pengujian terkoordinasi telah menurunkan angka kematian. Pesan publik yang membingungkan dan implementasi kebijakan yang tidak terorganisir telah menyebabkan adopsi yang lebih lambat atau penerapan langkah-langkah penguncian sedikit demi sedikit yang telah merugikan baik dalam morbiditas maupun mortalitas.

Selain itu, variasi dalam risiko dan tingkat keparahan penyakit berdasarkan status sosial ekonomi mencerminkan kejadian covibesity. Wilayah London yang kekurangan memiliki dua kali lipat tingkat kematian di daerah yang lebih makmur (Kematian yang melibatkan H-19, 2020). Selain itu, asal etnis memiliki arti penting, dengan populasi kulit hitam dan Asia bernasib lebih buruk. Populasi etnis minoritas dengan kepadatan tinggi di komunitas yang kurang mampu sangat berisiko. Kesulitan ekonomi yang ada sebelum pandemi sudah membatasi pilihan makanan. Kerawanan pangan, yang diperparah oleh hilangnya pekerjaan dan ketidakpastian keuangan, mendorong pembelian bahan makanan yang murah dan berkualitas buruk dengan produk yang banyak diproses dan miskin nutrisi (Dunn et al., 2020). Lebih sedikit produk segar dan lebih banyak barang tahan lama dikonsumsi (Bhutani dan Cooper, 2020).

Pemberlakuan kembali penguncian lokal berikutnya di seluruh dunia menegaskan bahwa pengurungan paksa masih jauh dari selesai. Efek penguncian akan berlanjut dan beban global terkait obesitas akan meningkat. Inisiatif baru dan hubungan kerja yang mencakup disiplin dan batas negara yang terlihat saat ini dalam penelitian virologi perlu dicocokkan dalam mengatasi kovibesitas.

Pandemi COVID mengganggu pola kerja normal dengan sekolah di rumah dan bekerja dari rumah. Perubahan perilaku yang diadopsi selama periode ini akan tetap ada, dengan industri beradaptasi dengan tantangan. Perubahan pola aktivitas tersebut akan berdampak pada pengelolaan berat badan di masa depan.

Karena sifat pandemi yang berkembang, penelitian sejauh ini bersifat observasional, dan hanya waktu yang akan memberi kita fakta epidemiologis yang sulit. Namun, kita harus menerima bahwa transisi yang lebih cepat menuju obesitas sedang terjadi dengan konsekuensi yang signifikan untuk masa depan. Untuk mengatasi covibesity secara efektif, perubahan harus terjadi.

Pengembangan strategi komprehensif yang ditujukan pada bagian masyarakat yang paling rentan sangat dibutuhkan saat ini. Gelombang pandemi di masa depan membutuhkan perencanaan kontinjensi yang cermat untuk mengurangi eskalasi covibesity lebih lanjut. Masyarakat membutuhkan dukungan yang dibantu oleh tenaga kesehatan dan pendidikan serta perubahan kebijakan pemerintah pusat. Industri makanan perlu terlibat dalam pemasaran transformatif yang mempromosikan pilihan sehat yang terjangkau. Perawatan primer akan memiliki peran sentral dalam penyediaan dukungan dengan manfaat yang telah terbukti (Redwood-Campbell dan Abrahams, 2011). Mengadopsi teknologi baru sangat penting untuk keberhasilan inisiatif tersebut dan penggunaan media sosial dan media arus utama efektif (Zhang et al., 2015). Namun, masyarakat di mana akses digital tidak memadai atau tidak ada dapat menjadi semakin dirugikan dengan hasil kesehatan yang lebih buruk secara keseluruhan (Korp, 2006). Memenuhi kebutuhan populasi ini membutuhkan pendekatan alternatif.

Covibesity membutuhkan manajemen yang cepat, efektif, dan luas yang melibatkan banyak pemangku kepentingan. Dukungan di komunitas berisiko tinggi terutama dari perawatan primer melalui inisiatif baru sangat penting agar kita tidak memenangkan satu pertempuran, melawan Covid, hanya kalah karena obesitas.

Belum ada Komentar untuk "Waspada!!! Obesitas di Era Pandemi Baru"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel