Waspada!! Gejala Varian Omicron, Lakukan Cara Pencegahan Berikut!

Virus corona varian Omicron baru-baru ini ramai dibicarakan di seluruh dunia. Omicron merupakan virus varian baru Corona yang kini sudah terdeteksi di beberapa negara.WHO menetapkan virus varian B.1.1.529 dengan nama Omicron sejak tanggal 26 November 2021, lalu. Varian Omicron ini menurut penelitian penularannya sangat cepat dan mudah menular

Gejala Omicron

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hingga saat ini gejala dari penularan varian Omicron masih belum diketahui jelas.

Dikutip dari foxnews.com, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menyatakan bahwa ciri-ciri gejala dari varian Omicron adalah sebagai berikut:

A. Demam atau kedinginan

B. Batuk

C. Sesak napas

D. Kelelahan

E. Nyeri otot atau tubuh

F. Sakit kepala

G. Kehilangan rasa atau bau baru, sakit tenggorokan

H. Hidung tersumbat atau pilek

I. Mual atau muntah

J. Diare.


Virus Omicron

Kelompok ahli Technical Advisory Group on SARS-CoV-2 Virus Evolution (TAG-VE) mengatakan bahwa varian Omicron ini merupakan mutasi dan kombinasi dari virus corona. Omicron ditemukan pertama kali pada 24 November 2021 lalu, di negara Afrika Selatan.

Virus Omicron merupakan varian baru dari virus Corona, virus ini penularannya sangat cepat. Disampaikan oleh WHO bahwa infeksi penularan varian Omicron ini terkonfirmasi berasal dari spesimen varian corona.

Omicron ini penularannya disinyalir lebih mengkhawatirkan, karena resiko infeksi ulang varian ini lebih cepat.

Jumlah kasus virus varian Omicron hingga saat ini masih terus meningkat. Beberapa laboratorium mendeteksi munculnya virus varian Omicron ini dari tes PCR.CDari perkembangan penularannya virus varian Omicron ini lonjakan pertumbuhannya jauh lebih cepat dari yang sebelumnya.


Maka untuk menghentikan penyebaran dari varian Omicron ini, WHO meminta negara-negara untuk melakukan hal-hal berikut:

- Meningkatkan upaya pengawasan terhadap varian SARS-CoV-2 yang beredar

- Mendata secara lengkap database lonjakan penularan

- Melaporkan kasus/cluster yang terinfeksi

- Melakukan penyelidikan lapangan dan penilaian laboratorium untuk meningkatkan pemahaman tentang dampak potensial dari virus varian baru dan melakukan metode diagnostik, respons imun, antibodi netralisasi, atau karakteristik lain yang relevan untuk mengantisipasinya.


Pencegahan Penularan Virus Omicron

Selain itu masyarakat diingatkan untuk selalu mengikuti anjuran protokol kesehatan sebagai upaya mengurangi risiko penularan COVID-19.


Langkah-langkah yang dianjurkan adalah sebagai berikut:

- Menggunakan masker yang pas

- Menjaga kebersihan tangan

- Menjaga jarak fisik minimal 1 meter dengan orang lain

- Meningkatkan ventilasi ruang dalam ruangan

- Menghindari keramaian

- Melakukan vaksinasi

- Ketika batuk atau bersin tutup dengan siku atau tisu yang ditekuk


Bagaimana Proses Penularan Virus Omicron?

Proses penularan virus Omicron hingga saat ini menurut WHO masih belum jelas apakah lebih mudah menular dibandingkan varian lain atau tidak.


Resiko dari Virus Omicron?

WHO juga menyampaikan bahwa tingkat resiko keparahannya juga masih belum jelas.

WHO masih meneliti apakah data lonjakan pasien ini disebabkan oleh peningkatan jumlah keseluruhan orang yang terinfeksi, atau karena infeksi spesifik dari Omicron. 


Gejala Varian Omicron vs Varian Delta 

Sensenig mengatakan para peneliti kemungkinan akan diperlukan beberapa minggu penelitian lagi untuk menentukan virulensi dan tingkat keparahan varian Omicron. “Mayoritas rawat inap akibat COVID-19 terjadi 2 minggu atau lebih setelah infeksi,” katanya. 

Kabar baiknya, ujar dia, informasi yang didapat dari ilmuan Afrika Selatan menunjukkan bahwa gejala varian Omicron tampaknya lebih ringan daripada gejala Delta. Meski demikian, dia mencatat ini bisa jadi karena varian yang kebanyakan menginfeksi orang usia kuliah yang sistem kekebalannya mungkin lebih mampu melawan penyakitnya. WHO juga mengatakan saat ini tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan Omicron berbeda dari varian lain. 

Menurut Sensenig, beberapa dokter Afrika Selatan telah melaporkan lebih sedikit kehilangan rasa atau bau (anosmia) dan lebih banyak nyeri otot di antara orang-orang dengan infeksi Omicron, Sebaliknya, gejala varian Omicron mirip dengan Covid-19 varian lain, seperti demam, batuk, dan sesak napas. 

Kasus AS pertama dari varian Omicron dilaporkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada 1 Desember. Orang yang terkena dampak, seorang pelancong yang baru saja kembali dari Afrika Selatan ke California. "Pasien ini memiliki gejala ringan yang membaik,” menurut keterangan CDC.


Belum ada Komentar untuk "Waspada!! Gejala Varian Omicron, Lakukan Cara Pencegahan Berikut!"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel