Pentingnya Pencegahan Utama Stroke dengan Gaya Hidup Sehat

 

Stroke adalah penyebab kematian ketiga di Amerika Serikat, dan stroke non fatal adalah penyebab utama kecacatan permanen dan kerugian ekonomi sebagai akibat dari kecacatan.

1 Orang dewasa tidak memiliki kemampuan untuk meregenerasi jaringan otak yang rusak sepenuhnya, seringkali membuat pemulihan fungsional tidak lengkap2; oleh karena itu, pencegahan dianggap sebagai strategi yang paling efektif.

1 Gaya hidup sehat secara keseluruhan seperti tidak merokok, makan makanan yang sehat, berolahraga, dan menjaga berat badan yang optimal mungkin lebih efektif dalam menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, diabetes, dan kanker daripada 1 faktor tunggal. 3-8 Penyebab stroke mungkin berbeda dari penyakit kardiovaskular lainnya dan mungkin tidak memiliki faktor risiko yang sama.

individu dengan gaya hidup berisiko rendah (tidak merokok, berolahraga setiap hari, mengonsumsi makanan yang bijaksana [termasuk alkohol moderat], dan memiliki berat badan yang sehat selama paruh baya) memiliki risiko stroke yang jauh lebih rendah daripada individu tanpa gaya hidup berisiko rendah. Perkiraan ini didorong terutama oleh risiko stroke iskemik yang lebih rendah daripada stroke hemoragik. Dalam populasi penelitian ini, sekitar setengah dari stroke iskemik dapat dikaitkan dengan faktor gaya hidup yang tidak sehat.

Kombinasi faktor gaya hidup telah dikaitkan dengan risiko yang jauh lebih rendah dari banyak penyakit kronis dalam populasi ini dan populasi lainnya. Di NHS, 70% dari total penyakit kardiovaskular, 80% PJK, dan 90% diabetes dikaitkan dengan tidak mengikuti gaya hidup berisiko rendah yang ditentukan oleh 5 faktor yang sama ini. Pada HPFS, 62% PJK dan 79% PJK di antara pria berusia <65 tahun dikaitkan dengan 5 faktor yang sama ini. Di antara pria dan wanita 70 tahun, 61% kematian kardiovaskular mungkin telah dihindari melalui cara yang sehat. diet, asupan alkohol moderat, olahraga setiap hari, dan tidak merokok.

Meskipun banyak penelitian telah berfokus pada karakteristik risiko rendah dan risiko penyakit kardiovaskular total, lebih sedikit penelitian yang membahas dampak karakteristik ini pada stroke secara eksklusif. Dalam Studi Kesehatan Wanita, studi kohort prospektif terhadap 37.636 wanita yang ditindaklanjuti selama 10 tahun, wanita dengan skor gaya hidup paling sehat, didefinisikan sebagai tidak pernah merokok, memiliki BMI <22 kg/m2, berolahraga 4 kali seminggu, mengonsumsi untuk 1½ minuman sehari, dan mengikuti diet sehat, memiliki RR 0,29 (95% CI, 0,14-0,63) untuk stroke iskemik dibandingkan dengan wanita dengan gaya hidup paling sehat. Demikian pula, kami menemukan RR untuk stroke iskemik 0,19 pada wanita dan 0,21 pada pria, membandingkan yang paling sehat dengan individu yang paling tidak sehat. Gaya hidup kemungkinan besar mempengaruhi risiko stroke sebagian melalui faktor risiko klinis, termasuk hipertensi dan diabetes. Dalam studi EPIC Potsdam, hampir 60% kasus stroke iskemik dapat dikaitkan dengan hipertensi, diabetes, hiperkolesterolemia, merokok, dan konsumsi alkohol berat (>15 g alkohol/hari pada wanita, >30 g alkohol/hari pada pria). Stamler et al menemukan bahwa gaya hidup berisiko rendah, yang didefinisikan sebagai kolesterol <200 mg/dL, tekanan darah <120/80 mm Hg, dan tidak merokok, dikaitkan dengan 52% hingga 76% lebih rendah risiko kematian akibat stroke total pada beberapa kohort. , meskipun analisis dibatasi oleh beberapa kematian akibat stroke (<15 dalam kohort manapun).

Kami menemukan bahwa BMI paruh baya adalah prediktor stroke yang lebih kuat daripada BMI saat ini, seperti yang terlihat pada penyakit lain. Hubungan antara obesitas dan risiko penyakit kronis rumit dan dapat dikaburkan oleh penurunan berat badan sebagai akibat dari praklinis atau penyakit kronis. BMI diukur selama paruh baya mungkin kurang dipengaruhi oleh proses penyakit yang mendasari dan mungkin lebih akurat mencerminkan hubungan sebenarnya antara berat badan dan risiko stroke. Selain itu, hilangnya massa tubuh tanpa lemak dengan usia dapat menyebabkan penurunan BMI tetapi peningkatan persen dari lemak tubuh. Dalam kasus ini, BMI mungkin tidak lagi menangkap dampak adipositas pada risiko penyakit. Karena stroke sering terjadi pada orang tua, pengukuran lain seperti lingkar pinggang atau rasio pinggang-pinggul dapat memberikan penilaian yang lebih baik terhadap risiko terkait obesitas.

Meskipun dampak alkohol pada risiko stroke tidak jelas, kami memasukkan asupan alkohol moderat dalam gaya hidup berisiko rendah kami. Konsumsi alkohol berat (>2 minuman sehari) dapat meningkatkan risiko stroke, tetapi bukti asupan alkohol ringan hingga sedang telah beragam, menunjukkan hubungan nol dan terbalik dengan risiko stroke iskemik. Dalam penelitian ini, kami menemukan J- asosiasi berbentuk untuk stroke iskemik dan hemoragik, dengan peningkatan risiko pada jumlah alkohol yang lebih tinggi. Studi ini mendukung bukti sebelumnya bahwa konsumsi alkohol moderat tidak terkait dengan risiko stroke yang lebih besar dan dapat memberikan manfaat tambahan dalam pencegahan stroke. Alkohol moderat dapat dianggap sebagai bagian dari gaya hidup sehat untuk pencegahan penyakit kronis secara keseluruhan, termasuk stroke, bila dikonsumsi secara bertanggung jawab dan tidak dikontraindikasikan oleh faktor lain.

Kami mengeksplorasi hubungan beberapa pola diet pada risiko stroke. Kami fokus pada skor diet berbasis AHEI, yang dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular 30% hingga 40% lebih rendah. Selain itu, kami mengeksplorasi skor diet berdasarkan diet DASH rendah sodium, karena dampak menguntungkannya pada darah tekanan dalam uji klinis, dan skor diet 6-nutrisi yang ditentukan sebelumnya, yang secara tak terduga dikaitkan dengan risiko stroke yang lebih besar dalam Studi Kesehatan Wanita. Ketiga diet tersebut mencakup pola diet sehat secara keseluruhan, dan kepatuhan terhadap salah satu dari diet ini dapat berkontribusi pada pencegahan risiko stroke.

Gaya hidup berisiko rendah kami tidak secara signifikan terkait dengan risiko stroke hemoragik, konsisten dengan hasil dari analisis Women's Health Study. Secara individual, faktor gaya hidup ini lebih kuat terkait dengan risiko stroke iskemik daripada stroke hemoragik, meskipun kekuatan dibatasi oleh beberapa orang. kasus stroke hemoragik. Studi masa depan harus fokus pada perbedaan faktor risiko antara jenis stroke untuk meningkatkan strategi pencegahan stroke iskemik dan hemoragik. Demikian juga, kami tidak memiliki kekuatan yang memadai untuk menilai dampak pada subtipe stroke trombotik seperti lacunar versus stroke arteri besar.

Keterbatasan penelitian kami menjamin diskusi. Seperti dalam studi observasional, kesalahan pengukuran dalam variabel yang dilaporkan sendiri tidak dapat dihindari; namun, kesalahan klasifikasi dalam studi prospektif ini harus non-diferensial sehubungan dengan status penyakit dan akan meremehkan RR yang sebenarnya. Selain itu, kekuatan utama dari para peserta ini adalah tingginya tingkat pendidikan dan minat kesehatan, yang telah menghasilkan informasi berkualitas tinggi dan valid melalui kuesioner yang dikelola sendiri. Meskipun kami berusaha untuk mengontrol variabel pengganggu yang potensial, kemungkinan dari sisa-sisa pembaur.

PAR% adalah penghitungan spesifik populasi yang bergantung pada prevalensi pajanan dan hubungannya dengan risiko penyakit. Perkiraan risiko antara faktor gaya hidup dan stroke kemungkinan besar dapat digeneralisasikan ke populasi lain karena biologi yang mendasarinya harus serupa di seluruh etnis, ras, dan geografi. Namun, PAR% kemungkinan besar meremehkan beban perilaku tidak sehat pada risiko stroke pada populasi umum karena prevalensi faktor risiko rendah ini dan, yang lebih penting, prevalensi perilaku tidak sehat tingkat ekstrem lebih besar pada populasi AS daripada dalam kohort kami. Misalnya, prevalensi orang dewasa AS dengan BMI <25 kg/m2 adalah 32% dibandingkan dengan 59% wanita dan 46% pria dalam kohort kami, dan 32% orang dewasa di Amerika Serikat mengalami obesitas (BMI 30 kg /m2) dibandingkan dengan hanya 11% wanita dan 8% pria dalam populasi ini. Manfaat yang lebih besar mungkin diperoleh dengan kepatuhan terhadap pilihan gaya hidup sehat pada populasi dengan gaya hidup kurang sehat dibandingkan populasi profesional kesehatan ini.

Belum ada Komentar untuk "Pentingnya Pencegahan Utama Stroke dengan Gaya Hidup Sehat"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel