Kegemukan Karena Makan? Jangan Risau!! : Ketika Makanan Sehat Dapat Membuat Anda Lapar

 

Memilih makanan adalah salah satu kegiatan paling umum dan biasa yang dilakukan konsumen beberapa kali setiap hari. Meskipun demikian, hal ini seringkali memerlukan pertimbangan tujuan atau sasaran yang berbeda (misalnya, rasa, nilai gizi, harga), dan mungkin melibatkan proses pengambilan keputusan yang rumit yang diarahkan untuk memenuhi tujuan yang berbeda ini. Padahal umumnya orang makan karena perlu memenuhi nafsu makannya, tujuan utama lainnya yang dipegang banyak orang ketika memilih makanan adalah untuk menjaga kesehatan. Makan sehat menimbulkan kendala pada pilihan makanan orang daripada memilih apa yang tampaknya paling tepat untuk memuaskan selera mereka, mereka perlu memilih dari subset makanan yang juga sehat atau melewatkan kesempatan untuk makan (misalnya, memilih paket kecil untuk membatasi mereka mengkonsumsi makanan).

Keinginan untuk makan sehat dengan demikian bersaing dengan keinginan untuk memenuhi nafsu makan seseorang, sehingga orang mengalami konflik kontrol diri antara makan sehat dan makan bebas. Tidak hanya makan sehat memerlukan pembatasan tertentu, tetapi kepercayaan orang bahwa makanan sehat umumnya kurang memuaskan daripada alternatif yang tidak sehat semakin meningkatkan konflik. Misalnya, orang memperkirakan kandungan kalori makanan cepat saji yang diiklankan sebagai makanan sehat lebih rendah dibandingkan dengan alternatif yang tidak sehat. Kami baru-baru ini melakukan survei di kafetaria kampus di mana kami meminta pelanggan untuk menilai seberapa sehat berbagai item dan berapa banyak kalori yang dimiliki setiap item. Untuk mendukung konflik yang dirasakan antara makan sehat dan makan bebas, kami menemukan hubungan negatif yang kuat antara persepsi kesehatan makanan dan kandungan kalori yang dirasakan. Jika makanan sehat tampaknya kurang memuaskan nafsu makan seseorang, kemungkinan besar individu akan mengalami konflik ketika membuat pilihan makanan mereka.

Menyelesaikan konflik antara keinginan untuk menjadi sehat dan keinginan untuk memuaskan nafsu makan demi tujuan kesehatan jangka panjang adalah sulit dan sering kali pasti akan gagal, khususnya ketika orang tersebut merasa lapar dan motif untuk memenuhi nafsu makannya berlaku untuk konsumsi makanannya. . Untuk membantu individu makan sehat, agen sosial seperti pemerintah, sekolah, atau orang tua campur tangan dengan membatasi konsumsi makanan atau melarang makanan berlemak. Misalnya, pemerintah daerah di Amerika Serikat baru-baru ini memerintahkan agar restoran berhenti menyajikan makanan yang mengandung lemak trans untuk membantu penduduk menjaga kesehatannya. Kontrol eksternal ini dapat memberikan solusi langsung. Jelas, jika hanya makanan sehat yang ditawarkan, individu lebih mungkin untuk mematuhi minat jangka panjang untuk makan sehat. Namun, kontrol ini juga dapat secara tidak langsung mempengaruhi kekuatan motif yang saling bertentangan untuk memuaskan selera seseorang.

Makan dengan porsi kecil berpotensi meningkatkan nafsu makan seseorang. Dalam empat penelitian kami menemukan bahwa dampak pengambilan sampel meningkat untuk makanan sehat dibandingkan dengan makanan enak dan tidak sehat. Ketika pengalaman konsumsi dibingkai sebagai sehat, itu menandakan kemajuan pada tujuan kesehatan, yang meningkatkan kekuatan motif bersaing untuk memenuhi nafsu makan seseorang.

Kami mengidentifikasi dua moderator untuk efek makan sehat: perbedaan individu dalam memperhatikan berat badan dan sifat situasi konsumsi (dikenakan vs gratis).

Pertama, individu yang memperhatikan berat badan mereka berpotensi dapat menyimpulkan bahwa mereka lebih suka makan sehat. Namun, mereka yang kurang memperhatikan berat badan mereka menghubungkan makan sehat dengan agen eksternal. Akibatnya, mereka cenderung menyimpulkan bahwa mereka telah membuat kemajuan menuju tujuan kesehatan dan mengalami dorongan dalam motif bersaing untuk memenuhi nafsu makan mereka.

Kedua, individu yang bebas memilih untuk makan sehat menyimpulkan bahwa mereka menghargai makan sehat dan mereka membuat kemajuan dalam tujuan kesehatan. Sebaliknya, konsumsi yang dipaksakan tidak memungkinkan kesimpulan nilai atau komitmen karena hal itu tidak mendiagnosis prioritas seseorang. Dengan demikian, individu yang mengalami makan sehat yang dipaksakan menyimpulkan bahwa mereka telah membuat kemajuan menuju tujuan kesehatan dan mengalami dorongan nafsu makan mereka. Kami menyimpulkan bahwa makan sehat membuat seseorang lapar ketika dipaksakan, dan khususnya, bagi mereka yang kurang memperhatikan berat badan mereka.

Empat studi mendukung analisis kami.

Dalam studi 1, kami menemukan bahwa mencicipi makanan yang dibingkai sebagai sehat membuat seseorang merasa lebih lapar daripada tidak makan sama sekali atau mencicipi makanan yang sama yang dibingkai sebagai enak.

Dalam studi 2, kami menemukan bahwa individu yang mengambil sampel item yang dibingkai sebagai sehat mengonsumsi lebih banyak daripada mereka yang mengambil sampel item yang dibingkai sebagai enak. Lebih lanjut, kami menemukan bahwa efek ini lebih menonjol pada individu yang kurang memperhatikan berat badan mereka.

Akhirnya, dalam studi 3 dan 4, kami menemukan bahwa makan makanan sehat membuat individu lapar hanya ketika dipaksakan (vs dipilih secara bebas), meskipun isyarat halus untuk makan sehat yang dipaksakan terbukti cukup untuk menimbulkan pengalaman lapar.

Jika tujuan kesehatan diaktifkan, kami berharap orang harus mencari cara lain untuk mengejar tujuan kesehatan. Memang, kami menemukan bahwa individu yang memperhatikan berat badan mereka tidak menunjukkan peningkatan motif bersaing untuk memenuhi nafsu makan mereka ketika mereka mengalami makan sehat yang dipaksakan.

Sebaliknya, bagi mereka yang melaporkan kurang memperhatikan berat badan mereka, paparan pilihan sehat yang dipaksakan tidak mengaktifkan tujuan kesehatan tetapi sebagian memuaskan dan menghambatnya, dan pengalaman pemenuhan tujuan memungkinkan individu-individu tersebut untuk mengikuti kompetisi, jangka pendek. motif, seperti motif untuk memenuhi nafsu makannya. Mungkin salah satu faktor yang menentukan arah pengaruh (aktivasi vs penghambatan) adalah sejauh mana pengejaran tujuan, di mana pengalaman singkat mengaktifkan tujuan kesehatan dan pengalaman yang luas memenuhi itu.

Misalnya, hidangan pembuka akan membuka nafsu makan sedangkan seluruh makanan akan memuaskannya. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian ini, bahkan porsi makanan sehat yang sama (relatif kecil) dapat mengaktifkan atau memenuhi tujuan kesehatan. Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa dampak dari makan sehat tergantung pada variabel selain tingkat paparan: adanya kontrol sosial dan perhatian seseorang dengan pengawasan berat badan.



Belum ada Komentar untuk "Kegemukan Karena Makan? Jangan Risau!! : Ketika Makanan Sehat Dapat Membuat Anda Lapar"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel