Berikut Jenis Tanaman Herbal Super Power Untuk Melawan Virus Pada Tubuh

 


Penelitian modern tentang pengobatan yang berasal dari alam telah menunjukkan bahwa sejumlah herbal memiliki tindakan kompleks pada fungsi kekebalan dan bertindak di banyak tempat berbeda dalam rangkaian keseluruhan peristiwa kekebalan dan dapat bertindak sebagai Stimulator Kekebalan Tubuh yang kuat. Menurut WHO sekitar 80% penduduk dunia menggunakan herbal obat-obatan untuk meningkatkan kekebalan mereka. Dan menjaga kesehatan primer.

Artikel ulasan ini memberikan pandangan keseluruhan tentang beberapa herbal alami.


1.   WITHANIA SOMNIFERA

WITHANIA SOMNIFERA:

Family: Solanaceae.

Nama umum: Ashwagandha, ginseng India, Cherry Musim Dingin India.

Peran biologis:

Ini digunakan sebagai Antioksidan. Pada pemberian oral, Ashwagandha churna menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam adhesi neutrofil dan respons hipersensitivitas tipe lambat (DTH).

Disimpulkan bahwa Ashwagandha churna secara signifikan mempotensiasi imunitas seluler.

Ashwagandha juga memberikan banyak manfaat lain untuk tubuh dan otak Anda.

Misalnya, dapat meningkatkan fungsi otak, menurunkan kadar gula darah dan kortisol, dan membantu melawan gejala kecemasan dan depresi.

Kegunaan:

Sebuah tim peneliti medis Portland telah menemukan bahwa meminum susu sapi utuh dengan Ashwagandha; ramuan yang digunakan selama lebih dari 5.000 tahun dalam praktik pengobatan Ayurveda dapat meningkatkan sel darah putih tubuh, yang membantu meningkatkan kekebalan. Ashwagandha telah lama dianggap sebagai peremajaan yang sangat baik, tonik kesehatan umum dan obat untuk sejumlah keluhan kesehatan. Ini adalah obat penenang, diuretik, anti-inflamasi, stimulasi kekebalan, meningkatkan energi, daya tahan, dan bertindak sebagai agen an-adaptogen dan anti-stres.

Ashwagandha digunakan untuk mengobati pilek dan batuk, maag, kekurusan, diabetes, konjungtivitis, epilepsi, insomnia, pikun, kusta, penyakit Parkinson, gangguan saraf, rematik, radang sendi, infeksi usus, bronkitis, asma, impotensi dan penekan HIV/ pasien AIDS. Ashwagandha memiliki efek mendalam pada sistem hematopoietik, bertindak sebagai imunoregulasi dan agen kemoprotektif.

1.       2. TINOSPORA CORDIFOLIA

TINOSPORA CORDIFOLIA :

Telah dilaporkan bahwa Gulvel memiliki potensi efek imunomodulator dan sitotoksik. Mereka telah dilaporkan berfungsi dengan meningkatkan aktivitas fagositosis makrofag, produksi ROS dalam sel neutrofil manusia, peningkatan produksi oksida nitrat dengan stimulasi makrofag.

Family: Menispermaceae.

Nama umum: Gulvel.

Nama biologis: Tinospora cordifolia.

Kandungan Zat Tanaman:

Senyawa aktif 11-hydroxymustakone, N-methyl-2-pyrrolidone, N-formylannonain, cordifolioside A, magnoflorine, tinocordiside dan syringing.

Peran biologis:

Ekstrak T. cordifolia banyak digunakan dalam berbagai sediaan herbal untuk pengobatan penyakit yang berbeda untuk anti-periodik, anti-spasmodik, anti-mikroba, anti-osteoporosis, anti-inflamasi, anti-rematik, anti-alergi, dan anti- sifat diabetes.

Kenggunaan:

Tinospora cordifolia memiliki arti penting dalam pengobatan Ayurveda tradisional yang digunakan selama berabad-abad dalam pengobatan demam, penyakit kuning, diare kronis, kanker, disentri, patah tulang, nyeri, asma, penyakit kulit, serangga berbisa, gigitan ular, gangguan mata.

1.       3. PANAX GINSENG

PANAX GINSENG:

Family: Araliaceae.

Nama umum: Ginseng Asia, ginseng Cina, lima jari, ginseng Jepang, jintsam.

Bahan kimia:

Panax ginseng mengandung triterpen glikosida, atau saponin, biasa disebut sebagai ginsenosides. Banyak senyawa aktif dapat ditemukan di semua bagian tanaman, termasuk asam amino, alkaloid, fenol, protein, polipeptida, dan vitamin B1 dan B2.

Kegunaan:

Ginseng telah digunakan untuk berbagai keperluan selama sekitar 5000 tahun. Telah digunakan untuk meningkatkan daya tahan fisik dan mengurangi kelelahan, untuk meningkatkan kemampuan mengatasi stres, dan untuk meningkatkan konsentrasi. Hal ini juga digunakan untuk anemia, diabetes, gastritis, neurasthenia, disfungsi ereksi, impotensi dan kesuburan pria, demam, mabuk, dan asma. P. ginseng juga digunakan untuk gangguan perdarahan, kehilangan nafsu makan, muntah, radang usus besar, disentri, kanker, insomnia, neuralgia, rematik, pusing, sakit kepala, kejang-kejang, gangguan kehamilan dan persalinan, hot flashes karena menopause, dan untuk memperlambat proses penuaan. Tinjauan penelitian mendalilkan bahwa ekstrak P. ginseng mempengaruhi sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal dan sistem kekebalan tubuh. Para penulis menyimpulkan ekstrak ginseng merangsang sistem kekebalan tubuh dan ekstrak standar lebih efektif daripada ekstrak ginseng cair. Beberapa dari peneliti yang sama meneliti efek P. Ginseng ekstrak pada respon imun terhadap vaksinasi.

1.      4.  EMBLICA OFFICINALIS

EMBLICA OFFICINALIS:

Ekstrak buah Emblica officinalis (Amla) telah terbukti memiliki aktivitas penangkal radikal bebas dan sifat imunomodulator.

Family: Phyllanthaceae.

Nama Umum : Amla.

Nama botani: Phyllanthus emblica, Emblica arborea Raf, Amla.

Konstituen kimia:

Emblicanin A (37%), emblicanin B (33%), punigluconin (12%), dan pedunculagin (14%) [10]. Amla juga mengandung punicafolin dan phyllanemblinin A, phyllanemblin polifenol lainnya, seperti flavonoid, kaempferol, asam ellagic, dan asam galat.

Kegunaan:

Amla adalah buah kaya vitamin C yang meningkatkan produksi sel darah putih (WBC) dalam tubuh yang membantu dalam memerangi beberapa infeksi dan penyakit. Amla juga kaya akan zat besi, kalsium dan beberapa mineral lainnya yang membuat buah ini memiliki nutrisi yang lengkap.

1.      5.  ECHINACEA PERPUREA

ECHINACEA PERPUREA:

Family: Asteraceae.

Nama umum:

Coneflower ungu, Sampson, Snakeroot, Bunga matahari merah.

Konstituen kimia:

Echinacea diketahui termasuk mucopolycaccharides, echinacosida, echinaceine, isobutylmines, asam linoleat dan palmetik, minyak esensial, glikosida, inulin, poliasetilen, seskuiteren, betain, dan fenolat. Echinacea juga mengandung sejumlah kecil zat besi, yodium, tembaga, kalium, belerang, vitamin A, vitamin E dan vitamin C.

Kegunaan:

penelitian sampai saat ini menunjukkan bahwa echinacea dapat membantu mengobati pilek, tetapi tidak mencegahnya. Echinacea juga digunakan untuk melawan banyak infeksi lain termasuk infeksi saluran kemih, infeksi jamur vagina, herpes genital, infeksi aliran darah (septikemia), penyakit gusi, tonsilitis, infeksi streptokokus, sifilis, tipus, malaria dan difteri. Echinacea adalah salah satu herbal yang paling populer dan telah dipelajari secara ekstensif untuk efeknya pada sistem kekebalan tubuh. Telah digunakan sebagai stimulan kekebalan untuk berbagai penderitaan termasuk pilek dan flu. Echinacea dipromosikan secara luas karena kemampuannya untuk "meningkatkan" sistem kekebalan.

2.       6. OCIMUM TENUIFLORUM

OCIMUM TENUIFLORUM:

Tulsi sangat berguna untuk mengobati infeksi bakteri dan jamur serta gangguan imunologi seperti alergi dan asma. Menjelaskan manfaat Tulsi, Haritha mengatakan, kaya akan Vitamin C dan Seng dan bertindak sebagai penguat kekebalan alami.

Sinonim: Ocimum sanctum.

Nama umum: Tulsi

Family: Lamiaceae.

Nama biologis: Ocimum tenuiflorum.

Konstituen kimia:

Asam oleanolic, asam ursolat, asam Rosmarinic, Eugenol, Carvacrol, Linalool, dan -caryophyllene.

Kegunaan:

Tanaman tulsi di dalam ruangan dapat membantu melindungi Anda dari infeksi dan penyakit tertentu seperti pilek, batuk, dan infeksi virus. Faktor desinfektan dan kuman yang kuat ini bukan satu-satunya alasan mengapa Tulsi adalah ramuan yang bagus untuk meningkatkan kekebalan Anda.

Peran biologis:

Antibiotik, Anti-bakteri, Antivirus, Anti-stres, anti-inflamasi, Anti-jamur.

3.       7. UNCARIA TOMENTOSA

UNCARIA TOMENTOSA:

Cakar kucing memiliki beberapa kelompok komponen aktif yang menjelaskan sebagian besar tindakan dan kegunaan tanaman.

Family: Rubiaceae.

Nama umum: Cakar kucing, una de gato

Konstituen kimia:

Ini termasuk alkaloid oxindole (rhynchophylline, alloptropodine, alloisopteropodine, isopteropodine, dan uncarine), asam quinovic, triterpen, polifenol, proanthocyanidins, pitosterol (beta-sitosterol, stigmasterol, dan campesterol), dan tanin katekin.

Kegunaan:

Senyawa ini memiliki sifat penambah kekebalan, antimikroba, anti tumor, anti alergi, anti maag, antioksidan, anti inflamasi dan adaptogen. Banyak penelitian telah menunjukkannya untuk meningkatkan kekebalan dan menyembuhkan gangguan pencernaan dan usus sehingga menjadi pilihan di antara banyak untuk pengobatan Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) dan infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan kanker.

4.       8. AZADIRACHTA INDICA

AZADIRACHTA INDICA:

Ekstrak murni dari mimba mengandung imunomodulator yang merangsang sel dan makrofag yang berhenti.

Nama biologis: Azadirachta indica.

Keluarga: Meliaceae

Kandungan Zat Tanaman:

Daun mimba: Azadirachtin, meliacin, quercetin, nembosterol, asam askorbat, karotenoid, asam amino dll. Biji mimba: Azadirachtin Biji neem: minyak margosa. Kulit nimba: Nimbin, nimbinine, nimbidine, nimbosterol, nimbidol dan margosin.

Sumber biologis: Mimba terdiri dari daun segar atau kering dan minyak biji A. indica.

Peran biologis:

Bagian tanaman Mimba menunjukkan peran antimikroba melalui efek penghambatan pada pertumbuhan mikroba/potensi kerusakan dinding sel. Azadirachtin, limonoid tetranortriterpenoid kompleks yang ada dalam biji, adalah konstituen utama yang bertanggung jawab atas efek antifeedant dan toksik pada serangga.

Kegunaan:

Neem membantu meningkatkan sistem kekebalan Anda sambil mendinginkan tubuh Anda secara internal. Ini memiliki sifat anti bakteri dan anti jamur yang membantu menjaga kulit Anda bersih, bercahaya dan sehat. Mimba juga memiliki sifat memurnikan darah.

5.       9. ALOE BARBADENSIS

ALOE BARBADENSIS:

Family: Asphodelaceae.

Nama umum: Lidah buaya.

Kandungan Zat Tanaman:

Vitamin, enzim, mineral, gula, lignin, saponin, asam salisilat dan asam amino. Ini mengandung vitamin A (beta-karoten), C dan E, yang merupakan antioksidan. Ini juga mengandung vitamin B12, asam folat, dan kolin.

Kegunaan:

Mendukung sistem kekebalan dan kardiovaskular. A. Vera mengandung asam amino, mineral dan vitamin.

6.       10. ALLIUM SATIVUM

ALLIUM SATIVUM:

Bawang putih dianggap sebagai kandidat yang mampu menjaga homeostasis sistem kekebalan tubuh. Telah ditemukan bahwa fraksi protein bawang putih memiliki efek stimulasi pada limfosit, sel Natural Killer (NK), dan sitotoksisitas makrofag.

Famili: Alliaceae.

Nama Umum : Lahsun.

Kandungan Zat Tanaman: Karbohidrat, protein, mucilago.

Sumber biologis: Ini terdiri dari umbi matang allium sativum.

Peran biologis: Antioksidan, anti inflamasi, Imunomodulator, Antijamur, antibakteri.

Kegunaan:

Bahan utama bawang putih yang melawan kuman adalah Allicin dan cara terbaik untuk menggunakan bawang putih sebagai penambah kekebalan tubuh adalah dengan memakannya mentah-mentah. Mengunyah bawang putih melepaskan Allicin di mulut yang diserap oleh tubuh.

7.     11.  CURCUMA LONGA

CURCUMA LONGA:

Famili: Zingiberaceae.

Nama Botani : Curcuma longa.

Nama umum: Kunyit

Peran biologis: Antiseptik, Imunomodulator, Anti inflamasi.

Kandungan Zat Tanaman:

Bubuk kunyit mengandung sekitar 60 hingga 70% karbohidrat, 6 hingga 13% air, 6 hingga 8% protein, 5 hingga 10% lemak, 3 hingga 7% mineral makanan, 3 hingga 7% minyak esensial, 2 hingga 7% serat makanan, dan 1 hingga 6% kurkuminoid.

Kegunaan:

Kunyit adalah salah satu sumber makanan terkaya Zat Besi 67,8 mg per 100 g bubuk kunyit. Satu sendok teh (3 g) bubuk kunyit menyediakan 2 mg zat besi. Besi itu penting untuk meningkatkan daya kekebalan dan kunyit memiliki kekayaan Besi.

8.       12. ZINGIBER OFFICINALE

ZINGIBER OFFICINALE:

Jahe adalah salah satu Imunomodulator alami yang paling efektif. Studi in vitro menemukan bahwa jahe menghambat proliferasi limfosit; ini dimediasi oleh pengurangan produksi IL-2 dan IL-10. Minyak atsiri jahe menunjukkan peningkatan dalam respon imun humoral dan sel pada tikus yang ditekan imun.

Keluarga: Zingiberaceae.

Nama umum: Adarak, Ginger.

Kandungan Zat: 6 - gingerol, 6 - shogal, 6 - payung.

Sumber biologis: Jahe terdiri dari rimpang, Roscoe dan dijemur.

Peran biologis: Antioksidan, Anti inflamasi, Antikanker, Imunomodulator, Antidiabetik.

Kegunaan:

Jahe dapat membantu meningkatkan kesehatan kekebalan tubuh karena efek antioksidan dan anti-inflamasinya. Faktanya, memulai pagi Anda dengan segelas teh jahe atau jahe kashayam dapat menangkal penyakit dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.


CARA LAIN UNTUK MENINGKATKAN SISTEM KEKEBALAN:

·         Tidak merokok

·         Makan makanan tinggi buah dan sayuran
·         Berolahraga secara teratur
·         Menjaga berat badan yang sehat
·         Tidur yang cukup
·         Ambil langkah-langkah untuk menghindari infeksi, seperti sering mencuci tangan dan memasak daging secara menyeluruh
·         Cobalah untuk meminimalkan stres



Belum ada Komentar untuk "Berikut Jenis Tanaman Herbal Super Power Untuk Melawan Virus Pada Tubuh"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel