Anjuran Konsumsi Jus Buah Untuk Bayi dan Anak-anak: review

Secara historis, jus buah direkomendasikan oleh dokter anak sebagai sumber vitamin C dan sebagai sumber tambahan air untuk bayi yang sehat dan anak-anak ketika diet mereka diperluas untuk memasukkan makanan padat dengan beban zat terlarut ginjal. Itu juga terkadang direkomendasikan untuk anak-anak dengan sembelit. Jus buah dipasarkan sebagai sumber vitamin yang sehat dan alami dan, dalam beberapa kasus, kalsium. Karena jus rasanya enak, anak-anak dengan senang hati menerimanya. Meskipun konsumsi jus memiliki beberapa manfaat, ia juga memiliki efek merugikan yang potensial. Kandungan gula yang tinggi dalam jus berkontribusi pada peningkatan konsumsi kalori dan risiko karies gigi. Selain itu, kekurangan protein dan serat dalam jus dapat menjadi predisposisi kenaikan berat badan yang tidak tepat (terlalu banyak atau terlalu sedikit). Dokter anak harus memiliki pengetahuan tentang jus untuk menginformasikan orang tua dan pasien tentang penggunaan yang tepat.

`Pola konsumsi jus buah telah berubah dari waktu ke waktu. Lima puluh tahun yang lalu, jus jeruk adalah jus utama yang diproduksi dan dikonsumsi terutama untuk mencegah penyakit kudis. Sekarang, jus apel menjadi jus pilihan untuk kelompok usia di bawah 5 tahun. Sementara jus buah adalah minuman yang sehat, rendah lemak, dan bergizi, ada beberapa masalah kesehatan terkait konsumsi jus. Karies botol menyusui telah lama dikenal sebagai konsekuensi dari pemberian jus dalam botol, penggunaan botol sebagai dot, dan pemberian susu botol yang berkepanjangan. Diare kronis non-spesifik atau diare “balita” telah dikaitkan dengan konsumsi jus, terutama jus yang tinggi sorbitol dan yang memiliki rasio fruktosa terhadap glukosa yang tinggi. Ini berkaitan dengan malabsorpsi karbohidrat, yang bervariasi menurut jenis, konsentrasi, dan campuran gula yang ada dalam jus buah yang berbeda. Konsumsi jus buah oleh anak-anak prasekolah baru-baru ini meningkat dari 3,2 menjadi sekitar 5,5 fl oz/hari. Konsumsi jus buah membantu memenuhi rekomendasi untuk makan lebih banyak buah dan sayuran, dengan jus buah menyumbang 50% dari semua porsi buah yang dikonsumsi oleh anak-anak, usia 2 hingga 18 tahun, dan 1/3 dari semua buah dan sayuran yang dikonsumsi oleh anak-anak prasekolah. Seiring dengan peningkatan konsumsi jus buah telah terjadi penurunan asupan susu. Hal ini mengkhawatirkan karena susu adalah sumber utama kalsium dalam makanan, dan saat ini, hanya 50% anak-anak, berusia 1 hingga 5 tahun, yang memenuhi RDA untuk kalsium. Studi pada bayi baru lahir dan anak usia prasekolah telah menunjukkan preferensi untuk makanan dan minuman yang rasanya manis. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika beberapa anak, jika diberi kesempatan, mungkin mengonsumsi lebih banyak jus buah daripada yang dianggap optimal. Sebelas persen anak prasekolah yang sehat mengonsumsi jus buah > atau = 12 fl oz/hari, yang dianggap berlebihan. Konsumsi jus buah yang berlebihan telah dilaporkan sebagai faktor yang berkontribusi pada beberapa anak dengan gagal tumbuh nonorganik dan pada beberapa anak dengan penurunan tinggi badan. Pada anak-anak lain, konsumsi jus buah yang berlebihan telah dikaitkan dengan peningkatan asupan kalori dan obesitas. Makalah ini mengulas peran jus buah dalam diet bayi dan anak-anak dan menguraikan area untuk penelitian masa depan. Rekomendasi mengenai konsumsi jus buah berdasarkan data saat ini juga diberikan.

Untuk diberi label sebagai jus buah, Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS mengamanatkan bahwa suatu produk 100% jus buah. Untuk jus yang dilarutkan dari konsentrat, label harus menyatakan bahwa produk direkonstitusi dari konsentrat. Minuman apa saja yang kurang dari 100% jus buah harus mencantumkanpersentase produk yang berupa buah jus, dan minumannya harus menyertakan istilah deskriptif, seperti "minum, minuman”, atau “koktail”. Secara umum, minuman jus mengandung antara 10% dan 99% jus dan pemanis tambahan, rasa, dan terkadang penguat, seperti vitamin C atau kalsium. Ini bahan harus dicantumkan di label sesuai dengan Makanan dan Obat-obatan Peraturan administrasi.

Belum ada Komentar untuk "Anjuran Konsumsi Jus Buah Untuk Bayi dan Anak-anak: review"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel